Macam Sumur dan Rig Dalam Perminyakan

Dalam dunia perminyakan, macam-macam sumur terbagi menjadi tiga macam yaitu:

  • Sumur Eksplorasi (Wildcat) merupakan sumur yang dibor pertama kali untuk menentukan keterdapatan minyak dan gas pada lokasi yang masih baru.

  • Sumur Konfirmasi (Confirmation Well), merupakan sumur yang digunakan untuk memastikan apakah hidrokarbonnya cukup untuk dikembangkan. Sumur ini akan dilakukan pemboran di lokasi sekitar sumur eksplorasi.

  • Sumur Pengembangan (Development Well) merupakan sumur yang dibor pada suatu lapangan minyak yang telah ada. Sumur ini memiliki tujuan untuk mengambil hidrokarbon secara maksimal di lapangan yang telah ada.

Dalam hal sumur perminyakan, juga dikenal adanya beberapa istilah mengenai sumur itu sendiri, yaitu:

  • Sumur Produksi, merupakan sumur yang mampu menghasilkan minyak bumi, gasbumi, maupun keduanya. Dan memiliki aliran fluida dari bawah ke atas.

  • Sumur Injeksi, merupakan sumur yang digunakan untuk menginjeksi fluida tertentu ke dalam formasi dan memiliki aliran fluida dari atas ke bawah.

  • Sumur Vertikal, merupakan sumur yang lurus dan memanjang secara vertikal.

  • Sumur Berarah (Deviated Well, Directional Well), merupakan sumur yang secara geometri tidak memiliki bentuk yang lurus vertikal, melainkan dapat berbentuk S, J, maupun L.

  • Sumur Horizontal, merupakan sumur yang memiliki bagian yang berarah horizontal, dan merupakan bagian dari sumur berarah.

Dalam pembuatan sumur dalam dunia perminyakan tidak dapat dilepaskan dari alat yang dinamakan dengan Rig. Rig itu sendiri merupakan serangkaian peralatan khusus yang digunakan untuk membor suatu sumur atau pengakses sumur. Rig itu dicirikan dengan adanya menara yang terbuat dari baja yang dapat digunakan untuk menaikan dan menurunkan pipa-pipa tubular pada sumur.

Berdasarkan lokasinya. Rig itu sendiri terbagi atas dua macam, yaitu:

  • Rig Darat (Land Rig), merupakan rig yang beroperasi di daratan dan dibedakan atas rig besar dan rig kecil. Pada rig kecil biasanya hanya digunakan untuk pekerjaan sederhana seperti Well Service atau Work Over. Sementara itu, untuk rig besar bisa digunakan untuk operasi pemboran, baik secara vertikal maupun direksional. Rig darat ini sendiri dirancang secara portable sehingga dapat dengan mudah untuk dilakukan pembongkaran dan pemasangannya dan akan dibawa menggunakan truk. Untuk wilayah yang sulit terjangkau, dapat menggunakan heliportable.

  • Rig Laut (Offshore Rig), merupakan rig yang dioperasikan di atas permukaan air seperti laut, rawa-rawa, sungai, danau, maupun delta sungai.

Dari Rig Laut (Offshore Rig) sendiri terbagi atas berbagai macam jenis berdasarkan kedalaman air yaitu:

  • Swamp Barge: merupakan jenis rig laut yang hanya pada kedalaman maksimum 7 meter. Dan, sangat sering dipakai pada daerah rawa-rawa dan delta sungai. Rig jenis ini dilakukan dengan cara memobilisasi rig ke dalam sumur, kemudian ditenggelamkan dengan cara mengisi Ballast Tanksnya dengan air. Pada rig jenis ini, proses pengeboran dilakukan setelah rig duduk didasar dan Spud Cannya tertancap didasar laut.

  • Tender Barge, merupakan jenis rig laut yang sama dengan model Swamp Barge, namun dipakai pada kedalaman yang lebih dalam lagi.

  • Jack Up Rig, rig jenis ini menggunakan platform yang dapat mengapung dengan menggunakan tiga atau empat kakinya. Kaki-kaki pada rig ini dapat dinaikan dan diturunkan, sehingga untuk pengoperasiannya semua kakinya harus diturunkan hingga ke dasar laut. Kemudian, badan dari rig ini diangkat hingga di atas permukaan air dan memiliki bentuk seperti platform. Untuk melakukan perpindahan tempat, semua kakinya harus dinaikan dan badan rignya akan mengapung dan ditarik menggunakan kapal. Pada operasi pengeboran menggunakan rig jenis ini dapat mencapai kedalaman lima hingga 200 meter.

  • Drilling Jacket, merupakan jenis rig yang menggunakan platform berstruktur baja. Pada umumnya memiliki bentuk yang kecil dan sangat cocok berada di laut dangkal maupun laut tenang. Rig jenis ini sering dikombinasikan dengan Rig Jack Up maupun Tender Barge.

  • Semi-Submersible Rig, jenis rig yang sering disebut “semis” ini merupakan model rig yang mengapung (Flooded atau Ballasted) yang menggunakan Hull atau semacam kaki. Rig ini dapat didirikan dengan menggunakan tali mooring dan jangkar agar posisinya tetap diatas permukaan laut. Dengan menggunakan Thruster (semacam baling-baling) yang berada disekelilingnya, dan Ballast Control System, sistem ini dijalalankan dengan menggunakan komputer sehingga rig ini mampu mengatur posisinya secara dinamis dan pada level diatas air sesuai keinginan. Rig ini sering dipakai jika Jack Up Rig tidak mampu menjangkau permukaan dasar laut. Karena jenis rig ini sangat stabil, maka rig ini sering dipakai pada lokasi yang berombak besar dan memiliki cuaca buruk, dan pada kedalaman 90 hingga 750 meter.

  • Drill Ship, merupakan jenis rig yang bersifat mobile dan diletakan di atas kapal laut, sehingga sangat cocok untuk pengeboran di laut dalam (dengan kedalaman lebih dari 2800 meter). Pada kapal ini, didirikan menara dan bagian bawahnya terbuka ke laut (Moon Pool). Dengan sistem Thruster yang dikendalikan dengan komputer, dapat memungkinkan sistem ini dapat mengendalikan posisi kapalnya. Memiliki daya muat yang lebih banyak sehingga sering dipakai pada daerah terpencil maupun jauh dari daratan.

Berdasarkan fungsi-fungsi dari rig itu sendiri, dapat terbagi menjadi dua macam, yaitu:

  • Drilling Rig, merupakan rig yang digunakan untuk melakukan proses pemboran pada sumur, baik sumur baru, cabang sumur baru, maupun memperdalam sumur lama.

  • Workover Rig, rig ini memiliki fungsi untuk melakukan penutupan sesuatu terhadap sumur yang telah ada, misalnya berupa perawatan, perbaikan, penutupan, dan sebagainya.

Komponen-komponen pada rig itu sendiri pada umumnya terbagi menjadi lima dalam bagian besar, yaitu:

  • Hoisting System, secara umum komponen terdiri dari Drawworks (kadang disebut Hoist), Mast atau Derrick, Crown Block, Traveling Block, dan Wire Rope (Drilling Line). Hoisting System berfungsi untuk menurunkan dan menaikan tubular (pipa pemboran, peralatan completion, atau pipa produksi) untuk keluar dan masuk lubang sumur.

  • Rotary System, merupakan komponen dari rig yang berfungsi sebagai pemutar pipa-pipa di dalam sumur. Pada pemboran konvesional, pipa pemboran (Drill Strings) memutar mata-bor (Drill Bit) untuk penggalian sumur.

  • Circulation System, komponen ini memiliki fungsi berupa mensirkulasikan fluida pemboran untuk keluar dan masuk ke dalam sumur dan menjaga agar properti lumpur seperti yang diinginkan. Sistem sirkulasi ini meliputi antara lain: pompa tekanan tinggi untuk memompakan lumpur keluar dan masuk ke dalam sumur, dan pompa rendah digunakan untuk mensirkulasikan lumpur di permukaan. Kemudian, peralatan untuk mengkondisikan lumpur: Shale Shaker: berfungsi untuk memisahkan “solid” hasil pemboran (Cutting) dari lumpur, Desander: berfungsi untuk memisahkan pasir, Degasser: berfungsi untuk mengeluarkan gas, Desilter: berfungsi untuk memisahkan partikel padat berukuran kecil.

  • Blowout Prevention System, komponen ini berfungsi untuk mencegah terjadinya Blowout (meledaknya sumur di permukaan dikarenakan adanya tekanan tinggi dari dalam sumur). Pada komponen ini bagian yang utama adalah BOP (Blow Out Preventer) yang terdiri atas berbagai macam katup (Valve) dan dipasang di kepala sumur (Wellhead).

  • Power System, komponen ini berupa sumber tenaga yang berfungsi untuk menggerakan semua sistem di atas dan juga untuk suplai listrik. Sebagai sumber tenaga, biasanya menggunakan mesin diesel berkapasitas besar. Pada sebuah rig untuk Power Systemnya, tergantung dari ukuran dan kedalaman sumur yang akan di capai, biasanya akan membutuhkan satu atau lebih Prime Mover. Pada rig besar biasanya memiliki tiga atau empat buah, bersama-sama mereka membangkitkan tenaga sebesar 3000 atau lebih Horsepower. Dan, tenaga yang dihasilkan juga harus dikirim ke komponen rig yang lain.

(Dari Pelbagai Sumber)

About these ads

14 thoughts on “Macam Sumur dan Rig Dalam Perminyakan

  1. Nggak ada tulisan lain yang bisa dikomentari. Jadi aku komen di sini saja.

    BTW, menurut kamu lebih enak mana ngeblog di Blogspot sama di WordPress? Kalo aku sih milih WordPress. Lebih bersih, lebih menyenangkan. Hehe

    Salam kenal dari Bakul Loenpia asal Pati!

  2. Salam kenal Bapak Noor Adinugroho.Saya adalah mahasiswa Teknik Pertambangan Unsri yang mengambil konsentrasi studi Perminyakan dan Gas (Migas).Saya sangat tertarik mengenai perpompaan dan perpipaan dalam Migas. Saya sangat membutuhkan literatur mengenai hal diatas, mohon kesediaan Bapak untuk membantu saya. Sebelumnya saya ucapkan terima kasih.

  3. salam kenal Pak Noor, saya mau menanyakan tentang apa yang dimaksud dengan endapan greysen yang katanya ada di bangka belitung? apa bedanya dengan timah putih. terimakasih..

  4. Yang saya ketahui tentang sumur minyak adalah sumur rembesan bahan bakar cair; sumur lubang bahan bakar cair; sumur rembesan minyak bumi dan sumur kubang minyak bumi. Jadi sangat sederhana cukup pompa dan penampungnya. Saya sangat membutuhkan bantuan Mas NOOR ADI NUGROHO terutama dalam kerjasama dan bantuan alat penambangan minyak bumi dan bahan bakar cair yang sedang saya amati sejak tahun 1998 lalu. Adapun alamat e-mail saya: pahrudi@yahoo.co.id

  5. Yang saya ketahui tentang sumur minyak adalah sumur rembesan bahan bakar cair; sumur lubang bahan bakar cair; sumur rembesan minyak bumi dan sumur kubang minyak bumi. Jadi sangat sederhana cukup pompa dan penampungnya. Jadi minyak bumi dan bahan bakar cair yang ada di laut tidak perlu ditambang biarkan saja nanti suatu saat akan masuk lagi ke dalam bumi dan ke luar melalui negeri penambangan masing-masing.
    Saya sangat membutuhkan bantuan Mas NOOR ADI NUGROHO terutama dalam kerjasama dan bantuan alat penambangan minyak bumi dan bahan bakar cair yang sedang saya amati sejak tahun 1998 lalu. Adapun alamat e-mail saya: pahrudi@yahoo.co.id

  6. Yth. Bapak Noor AN, saya seorang peneliti marjinal yg diantaranya sedang mengerjakan ‘sumbat geologi/ GC’ di bawah adalah ringkasannya. Juga saya melihat BOP-BP Macondo yg gagal bisa diperbaiki sempurna, DariBOPossible/ Permit jadi BOI (BlowOut Impossible). Saya awam dibidang geologi, jadi akan sangat membantu bila ada situs yg menerangkan kerja BOP secara skematis, kalau dari literatur lama lagi. Bidang percobaan saya sangat luas, sebagian diantaranya dlm bdg ekologi misalya : 7. Environment (including Climate Change). A.Tsunami Early Warning System, all sensor and equipment are near or on sea surface, not at sea bottom. B. Geological Closures, three variants of a closure for high pressure continuous rupture. First for irregular canal soil surface, without any casing such as in volcano mud burst. Second type is for tank/ wider surface and third for pipe, both under high pressure stream. Each type permanently stops specific leak flows. C. Packaging System, a new treatment for plastic waste recycle, which can reduce its spoil effect but also give new advantages for basic needs of rural life. dan lainnya. Bila Bapak berkenan kirim situs /webpage BOP yg bisa dipahami dlm waktu 1 s/d beberapa jam, maka waktu saya untuk bidang lain bisa dihemat. Kalau dari patent spec juga lama. Matur sewu nuwun. Ini ringkasan GC:
    GC summary – There are three main type of Geological Closure GC, which can perfectly closing any high pressure of liquid and or gas continous stream. GC is a simple device like manual tool that has no gear or machinery part. In deep sea GC implementation must be operate by robotic or ROV help. GC1 is for irregular canal or soil hole such as for volcano mud that not use any pipe or casing. Soil unstable and random contour surface caused the closing duty of GC1 facing more complicated tasks. GC2 is deal with flat, curve of wider surfaces or middle part of a tank or pipe, while GC3 is fit for <2m Ø pipes edge. Each type of GC has some different and specific action; the simplest one is by GC3 for closing broken pipe edge. GC2-3 for real duty prototype can be made in mechanical shop by 20 to 60 working hours. The most important thing is GC3 have simple working model that can be test on real simulation, such as stoping fire hydrant in swimming pool. You just observe, witness the G3 demonstration and verify, if OK then apply GC3 in real high pressure real disaster. Trims, birawan.

  7. terima kasih atas artikel & refrensinya ini.
    sangat bermanfaat, semoga selalu ditambahkan ilmunya untk tetap berbagi.

  8. admin numpang copas ya untuk bahan kuliah terima kasih dah posting dan bagi2 infonya semoga anda selalu mendapat berkah :D
    sebelum nya saya ingin bertanya sosrok atau caprock dalam reservoir apa ya??

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s